Archive

Archive for September, 2008

“I just love to stay here!”

September 20, 2008 1 comment

Ternyata ada ya orang(-orang) yang senang berada dalam pusaran masalah dan menjadikan itu sebagai zona nyaman n ga mau keluar dari situ. Yep pusaran masalah itu seolah telah menjadi bagian dari dia, yang kalau keluar justru dia akan pincang. Pincang karena kehilangan masalah menahun. Dia bilang dia ga bisa, tapi sebenernya ga mau. Dia ga pernah punya jawaban karena ga ada pertanyaan n karena ga tau masalahnya apa. Ahah orang yang gatau apa masalah yang ada didirinya. Dia cuma mengulang lagi, lagi, dan lagi masalah yang pernah terjadi. dia sadar, dia tahu bahwa perbuatan itu mengulang masalah yang sama, tapi dia memlilih untuk ga tau. Dia lebih memilih hilang arah daripada harus berpikir ‘apa yang salah’. Dia lebih suka melampiaskan pada kesenangan sesaat. Dia lebih suka terburu-buru daripada mencoba sendiri dulu untuk tahu keinginan yang sebenarnya. Dia lebih suka mengambil keputusan n bertindak berdasarkan asumsi. Atau mungkin karena dia terlalu takut untuk tahu kebenaran? Takut untuk untuk melihat kesalahan. Dia mungkin antara sadar n ga sadar untuk tahu bahwa keputusan n tindakannya berdasarkan asumsi bisa menghasilkan keputusan yang salah n pada akhirnya merugikan orang-orang disekitarnya. Pada akhirnya, dia menjelma jadi orang yang egois dan tanpa sadar selalu menyakiti “target-target”nya. Targetnya adalah orang yang tidak mungkin menolak n selalu menerima, bahkan memberi n berinisiatif. Bisa jadi targetnya adalah orang yang dia sayang. Pelariannya. “Rumah” untuk pulang setelah lelah mengulang salah. Kemudian pergi lagi untuk bereksperiman kesalahan dengan pola yang sama, antara sadar dan tidak sadar. Dan jika “rumah” itu masih ada n menerima, dia akan pulang lagi, kemudian pergi lagi, dan begitu seterusnya.

Dia mungkin tahu ini semua, hanya lebih memilih untuk tetap nyaman di pusaran masalahnya n bilang, “I just love to stay here!”.

Advertisements
Categories: Uncategorized

Pada suatu kamis sore yang indah…

September 20, 2008 Leave a comment

Dimulai dari tentang BIGfat trus harus gantiin nuron karena dia lupa hari ini tukeran ot ma gw. Padahal ya boooo dia sendiri yang minta n nandain di lembar jadwal ot. Yuk mariii ya. Gw cuma bisa bilang; ‘dude something wrong with your neuron!’. Serius, gw bukan ngejek karena dia kan emang punya sakit kepala jadi ya emang ada yang salah sama syarafnya. Bukan cuma soal ot, yang gw tau ini bukan kejadian pertama, tapi banyak hal menunjukkan fungsi otaknya agak kurang, terutama tentang memori jangka pendek. Yuk mareee. Abis ini gw ga mau tuker2an n emang gw udah ga ada jadwal lagi. jadi, masalah lo yeeee. Tukeran aja sama si gl.

Karena mendadak ot, gw ga nyiapin makanan besar untuk buka n udah ilfeel juga untuk ke kantin atau amigos beli nasi atau makanan besar. Jadi lah yah eke Cuma beli mi instant, dan dikomentarin pula; ‘makanannya ga sehat’, ‘ga bagus buka pake gituan’. Yea yea yea whatevaaaahhhh u ****!!!

Daaannnn menjelang pulang, dateng aja donk si shadow n ngobrol2 ma si emak. Yuk mareeeee secara gw lagi lelah emosi n males basabasi, berhubung gw juga pernah agak emowwsiii sama email2 terakhir dia. Meski pada akhirnya mau ga mau gw negor sebentar n basa-basi kelewat basi dengan bilang, ‘rambutnya udah panjang blablablaba’. Lili di telpon udah teriak, ‘halah lo pake basabasi ngomong rambut udah panjang’. Saitooonnnn. Di saat gw basabasi busuk itu adalah momen konyol yang dalem ati gw udah bilang, ‘udah mit ga usah terusin tu basabasi’, tapi fisik gw masih yang ngoceh ngakngikngok. Feel so silly. Tolol banget deh pokoknya. Di antara perasaan emosi gw tentang BIGfat n si nuron, ada rasa konyol ngetawain diri sendiri. Yuk yak yukkkk.

Malemnya masih emotional moment sama orang yang oke banget itu kan, si BIGfat. Lagi-lagi mata bengkak n dada sakit. Udah makin mengsol tu otak gw, jadilah besoknya gw ga puasa n bolos. Gw tau klo ngantor yang ada bete seharian, mana emang badan gw udah ga enak dari kemaren. Jadi ya sudah lah yah. Dosa aja gw skalian kan ah-ha-ha-ha *ketawa nangis*.

Besoknya mau nulis-nulis, laptop udah dibajak. Akhirnya nonton n masih donk sempet2nya menitikkan airmata di bioskop padahal gw nonton asterix. Ibaratnya nih klo gw bisa ngeluarin api kayak zhuko n liz Sherman, masih berapi lah gw siang itu. Bahkan masalah kecil kayak ribut sama tukang becak pun bisa bikin kesel banget n mewek. Sinting.

Kamis sore yang indah…

Categories: Uncategorized

Ah ya me playing role as the “bad guy”

September 20, 2008 Leave a comment

Temen. Temen-temen. Orang-orang yang jadi penyangga setelah keluarga gw. I love them n selalu mencoba untuk menghormati meski sering juga kepeleset jadi bikin konflik. Yah gimana, emang kadang gw yang salah atau mereka yang keliru. Sebulanan yang lalu gw punya konflik dengan beberapa temen gw. Dari salah paham, keterbiasaan sampe soal kondangan. Hufh! Sedih n kecewa sih tersakiti n menyakiti orang-orang yang gw sayang tapi ya itulah hidup bukan. Gw sampe benci sama diri sendiri karena beberapa kesalahan memang ada di gw. Gw jadi tokoh antagonis yang emosional, kasar, tega, pemarah, ingkar janji, mengecewakan, membingungkan, n blablabla. I’m playing role as the bad guy.

Dan waktu gw coba koreksi diri sendiri, rasanya ga enak. I feel so bad, terutama saat dihadapkan pada kesalahan-kesalahan gw. Rasanya ga terima n melempar balik dengan mencari kesalahan temen-temen gw. Rasanya semakin ga enak. Ibarat kata lo bercermin n diliatin alter ego lo yang jelek dengan fisik buruk rupa. Feel-so-bad.

Salah satu pertemanan gagal gw adalah sama si barongsai. Dan ya daya, itu gara2 sesuatu yang prinsip. Pelanggaran berat terhadap aturan utama pertemanan cewek; masalah cowok =D. yes daya, I’ve been there. Gw udah pernah mengalami itu kok day… and feels hurt. Setelah konflik itu kita emang terlihat baik2 aja, tapi jatohnya jadi kaku. Bahkan gw sempet minta bikinin terjemahan proposal n pernah ceting juga. Tapi tetep we are not okay. Meski kita udah tutup buku, n dia juga udah punya kehidupan baru, n pasti klo ditanya; lo masih benci ga sama mita? Pasti jawabannya ga. Tapi tetep, we are not okay n gw tau ga bisa berbuat apapun untuk memperbaiki itu semua. Mengembalikan semua ke awal seperti sebelom konflik. Things will never be the same again. Di terakhir cetingan kita, gw udah berusaha manis, akrab, sopan santun, pokoknya berasa ga pernah ada masalah deh. Tapi dia menanggapi dengan dingin. Pada saat itulah gw sadar; there’s nothing I can do. Terima aja keadaannya. Meminjam komennya lili; ‘ya sudah lah’. Jadi yah abis itu gw berusaha nerima kalo emang harus begitu. Gw ga bisa maksain orang untuk maafin gw. Maaf kan datang dari dalam hati masing-masing. Yang penting gw udah menunjukkan itikad baik. Kalo toh pada akhirnya ga diterima ya gw juga capek kali dicuekin mulu. Pada saat itu lah ego bicara huahahahaha. Dan itu manusiawi. Time will tell, apakah hubungan kita akan baik-baik aja atau malah sebaliknya, seperti gw n barongsai. Meski pertamanya gw sempet emosi n marah, tapi pada akhirnya gw mencoba untuk ga peduli. Apa yang terjadi, terjadi lah. Toh gw udah menunjukkan niat baik. Kalopun ada yang perlu dimaafkan, gw udah maafin n minta maaf. Jadi ya sudah, di mana pun n dengan siapa pun akan selalu ada benturan. Yah sekali lagi, time will tell. Mungkin hanya perlu satu momen atau lebih banyak kesempatan untuk memperbaiki. Meski mungkin akan berbekas, tapi ga sampe putus hubungan.

Categories: Uncategorized