Archive

Archive for July, 2008

Grumpy lady

July 18, 2008 1 comment

Gw “terpesona” sama sikap si tante yang berani. Saking “terpesona”nya gw sampe segan untuk berakrab-akrab kayak kemarenan. Selain frontal, dia juga hobi marah-marah. Bahkan sekali waktu pernah dengan sukses ikutan bikin gw bete. Bukan hal menyenangkan, hampir setiap hari mendengar orang marah-marah atau menyindir dengan suara keras. Meski kemarahan dan sindiran pedas itu bukan ditujukan ke gw, tapi kan tetep aja mempengaruhi mood dan pasti ada kena lah ke gw. Asssllli gw shock banget menghadapi si tante ini. Ada rasa kesal campur takut menghadapi orang kayak gini. Beberapa orang menilai dia kurang ajar. Buat dia sendiri, itu ketegasan. Ketegasan yang kebablasan, ketegasan ga pake rem. Kadang orang yang frontal itu di mata gw emang cenderung kasar n jahat karena mereka bilang sebenarnya perasaan mereka. Tapi kalau diiringi dengan sikap yang sopan n pada tempatnya, sifat frontal bisa positif dengan berarti fair dan tegas. Kalo frontal ga diiringi sopan n ga pada tempatnya, bisa negatif dengan berarti kurang ajar dan kasar.

Like and dislike dalam suatu kantor itu kan biasa. Sama biasanya dengan konflik sama bos, bawahan atau sesama temen kerja. Buat gw sih, apapun masalah antar personal, sebisa mungkin ga membuat konflik terbuka. Kalau memang berbagai cara sudah ditempuh , tapi ga berhasil mengubah seseorang atau keadaan, ya jalan satu-satunya hanya deal with it. Ya donk, kalo ga punya pilihan lain, ya harus menerima situasi dan kondisi yang ada. Apalagi klo konflik sama bos. Meski si bos itu terkesan baik n sabar, tapi dia punya power. Power seorang atasan bisa membuat dia secara langsung atau tidak langsung menekan kita. Semakin keras protes kita, semakin kita akan ditekan. Protes lah dengan cara halus, marah lah dengan pelampiasan yang benar. Tahan emosi deh, karena si tante itu ga punya pilihan lain untuk cari kantor baru atau resign tanpa kerjaan baru. Pilihan dia satu-satunya adalah stay di sini, dan seharusnya dia sadar akan hal itu. Dengan dia sembarangan melepaskan emosinya, justru akan bumerang karena orang ga suka sama caranya dia, ga disukai orang, akhirnya dia sendiri yang tersiksa. Menciptakan neraka sendiri. Itu juga yang pernah gw rasain di tpr dulu. Semakin keras sikap gw dengan kondisi gw, semakin gw nyaman gw menjalaninya.

Tapi susah mengubah keadaan yang sudah lama berjalan. Udah akut. Untuk berubaha secara drastis emang ga mungkin dalam waktu yang cepat, kecuali kalo ada keajaiban. Tadinya gw niat untuk ngomong sama si tante dari hati ke hati, ngasih dia pengertian. Tapi ngeliat sikapnya yang kayak gini, gw jadi segan takut dia ga terima karena selama ini selalu ada pembenaran untuk sikap-sikapnya dia yang negatif, entah dari diri sendiri atau teman-temannya. Berarti gw beruntung ada Fachrycetamol yang justru bikin gw nangis n kesel karena dia balik nyalahin gw waktu di tpr dulu. Tapi justru itu yang bikin gw sadar kalo gw salah n justru Fachrycetamol ngebenerin gw. Mudah-mudahan akan ada seorang “Fachrycetamol” untuk tante gw yang “oke dan penyabar” itu yah. Jadi biar dia bisa mengubah diri untuk lebih positif n bisa menempatkan dirinya.

Categories: Uncategorized

Kerak

July 8, 2008 1 comment

Akhir-akhir ini gw udah mulai bosen denger keluhan dari tetangga yang bawaannya marah-marah mulu. Gw jadi takut campur males. Memang susah klo semua hal terlanjur dipandang dari sisi yang negatif. Coba deh untuk ga bikin “kerak” klo lagi kesel sama orang. Misal ada orang nyebelin, silahkan marah atau kesal, tapi jangan dijadiin kerak, dengan terus-terusan mencari kekurangan atau kesalahan orang itu. Merasa diperlakukan ga adil? Terima aja, apalagi klo ga punya power atau posisi tawar yang kuat. Gw dapet ilmu ini dari si Fachrycetamol nih hehehehe.

Apapun masalah lo di kantor, intinya klo lo ga suka ya keluar dari kantor itu. Tapi apakah itu akan menyelesaikan masalah? Sekali lagi klo posisi lo ga terjepit, kayak butuh uang atau menanggung keluarga, ya silahkan aja keluar daripada sakit otak, tekanan jiwa, naek darah, turun bero’. Contohnya si Kodok yang udah muak banget sama kantornya dan akhirnya keluar. Nah si Kodok punya posisi tawar, keluar masih bisa idup meski ada penurunan standar hidup atau ga bisa ngeluarin uang seenaknya lagi. Nah tetangga gw yang oke ini gimana donk. Kalo dia resign, idup ga? Secara dia nanggung keluarganya. Jadi dia punya posisi tawar yang lemah donk yang mengharuskan dia untuk tetap terus bekerja. Dia juga ga punya power untuk mengubah atau mengendalikan kondisi kantor supaya berjalan sesuai dengan keinginannya. Satu-satunya jalan; you have to deal with it! Apapun caranya.

Memang susah, apalagi klo keraknya udah tebel banget, digosok juga ga ilang. Tapi bukan berarti ga bisa mengurangi kan? Atau yang gampangnya, jangan bikin kerak baru, jangan nambahin yang udah ada. Dengan ga mengulangi kesalahan yang sama, lama-kelamaan mulai terasa kok entengnya. Dicoba n konsisten untuk terus mencoba. Jangan marah-marah mulu, gw jadi attuutttt. Serem. Auranya jadi aura setan saking seremnya, padahal sebenernya baik hati. Yah, jangan marah-marah mulu yah.

Categories: Uncategorized

Jangan gila donk, lo emang ga penting banget deh!

July 8, 2008 1 comment

Haduh haduh bisa ga sih kalo batalin janji tuh yang bener?! Emang ya tuh si orang ga penting itu. Sebenernya gw juga ga ngarep, secara ternyata sore itu gw juga ngumpul ma temen2 gw yang sangat berharga itu donk; lidut, inem, n daydut. Untung ga jadi ketemuan sama si orang ga penting karena gank artis kumpul dalam formasi lengkap n nongkrong lumayan lama. Jarang2 nih.
Dari pertama bikin janji, gw cuma pengen tau aja, bener ga nih. Kirain udah waras, taunya masih gila juga aja. Dasar pengecut… Masih sama kayak dulu; ga berani batalin langsung, HP mati n ga ada kabar samasekali, bahkan konfirmasi gw ga dijawab. Cukup tau aja, ternyata emang aslinya kayak gitu. Emang ga penting banget tu orang. Untung yang tgl 13 nanti bukan gw orangnya hahahahahahaha.

Categories: Uncategorized