Archive

Archive for August, 2007

Salah siapa donk?

August 20, 2007 1 comment

Ah. Ada satu kejadian yang bikin proses resign gw agak tergangggu. Anak baru yang seharusnya gantiin gw, baru satu hari kerja udah memutuskan untuk resign. Alasannya udah dapet tawaran baru n ga cocok sama jobdesc-nya, terutama tugas tambahan yang memang sudah pernah gw permasalahkan. Sempet sebel sih, kok gitu ya ga profesional padahal kan dia udah teken kontrak. Tapi ya mau gimana lagi kalo memang ga niat ya ga bisa maksa juga. Pastinya gw kecewa karena kemungkinan besar ga ada yang gantiin sampai hari gw resign besok. Tapi, lagi, yang penting kan gw udah berusaha melakukan yang terbaik dan kalo memang belum ada pengganti ini bukan salah gw.

Kekecewaan gw sama anak bau kencur yang baru sehari kerja trus langsung resign memang ga bisa nyalahin dia. Mungkin harus dilihat juga organisasinya kalo ada orang yang kayak gitu; sehari-dua hari keluar lagi. Memang banyak kasus kayak gitu. Dulu di yar ada resepsionis yang baru sehari juga keluar lagi dengan alasan ACnya terlalu dingin n dia punya penyakit (Li, gw juga punya lho kasus AC terlalu dingin wakakakakkk), berikutnya ada orang HR yang keluar belum ada seminggu kerja karena masalah jobdesc. Resepsionis sini juga ada yang baru dua hari kerja keluar juga dengan alasan lanjutin kuliah. Apapun alasannya, masuk akal atau tidak, itu ga profesional. Tapi oke, sekali lagi, itu hak orang. Tapi seharusnya itu jadi pelajaran buat mereka untuk pikir dulu sebelum memutuskan. Jangan gambling seenaknya tapi pada akhirnya juga merugikan orang lain. Gw pernah dalam posisi mereka yang, bahkan gw dulu sebelum mulai kerja udah pengen batalin kontrak n balik ke kantor lama, tapi waktu itu sih tetap gw jalanin karena banyak alasan hehehehe. Tapi yah oke, dua kali lagi, ga bisa pukul rata setiap orang. Meski begitu, mudah-mudahan cara kerja kayak gitu ga ada dalam kamus gw alias gw ga bakal kayak gitu.

Pada akhirnya sih gw sadar si anak bau kencur itu mungkin memang merasakan aura ga sehat dari tempat ini. Gw gatau ya udah berapa kasus serupa yang terjadi di sini dan gimana tindaklanjut HRnya; apakah mereka introspeksi kalo memang banyak kasus atau hanya dianggap angin lalu alias bukan masalah. Kadang gw sebel juga sih karena mereka, organisasi, nuntut ini itu dari karyawannya tapi mereka sendiri ga memperlakukan secara layak pekerjanya. Kayak gw yang jobdesc ditambah-tambahin tanpa sepengetahuan n sepersetujuan gw, dan akhirnya memang terbukti tu tugas parasit bikin orang takut n jadi bumerang. Puas. Good job, anak bau kencur hehehehehe. Ah yah gitu deh kalo mau ngomongin ini bakal panjang n rumit. Tapi selama organisasi punya sistemnya bener rasanya ga akan timbul masalah yang berarti. Ya kan, ya kan? Hehehehehe.

Advertisements
Categories: Uncategorized

"Anak"ku….

August 17, 2007 Leave a comment

Selain rasa lega mau resign, ada sedihnya juga meninggalkan library ini. Terlepas tentang apa dan bagaimana badan induknya, I love “my library”. Perpustakaan ini saya set dari nol dengan segala upaya di tengah tekanan, baik itu tekanan luar dan dari dalam diri sendiri. Perpustakaan ini, bukan sekedar pekerjaan setup, tapi ada begitu banyak pengalaman yang jadi pengetahuan, ada banyak orang yang menjadi jejaring hidup, ada banyak pelajaran yang membuat saya kuat dan dewasa. Perpustakaan ini ibarat “anak”ku. Seperti halnya mengasuh anak, mengembangkan dan melindungi perpustakaan ini pun tidak selalu mudah. Kadang di saat putus asa, saya hanya mengingat bahwa tidak mudah menjadikan perpustakaan ini seperti sekarang, dan pada saat itulah, meski dengan sedikit sentimentil, saya akan bersemangat lagi. Di saat teman-teman silih berganti, rasa “cinta” kepada “anak” inilah yang membuat saya rela untuk tinggal lebih lama dan berhenti mengeluh. “Anak”ku, saya akan meninggalkan kamu. “Anak”ku sayang, seandainya saya punya kemampuan lebih untuk mendapatkan “orangtua” yang layak, sehingga kamu tidak akan terlantar nantinya. “Anak”ku yang saya banggakan telah “melahirkan” kamu sebagai salah satu karya saya. “Anak”ku, mudah-mudahan kamu tidak akan hancur di tangan orang yang salah, mudah-mudahan kamu akan menjadi lebih baik nantinya. “Anak”ku.

Categories: Uncategorized

Break up is not easy…!

August 13, 2007 1 comment

Dalam sebulan ini, gw menerima kabar putus dari dua orang terdekat gw. Mereka diputusin ceweknya. Wakakakakakkk. Husshh!!! Eh ya, ehm hm hmmm maap. Mereka udah ada rencana merit, itu kali yang paling bikin nyeseknya. Kata sahabat gw ini, ‘Hidup gw hancur, Mit. Gw cuma pengen dia balik’. Ikut sedih n khawatir pastinya. Awalnya gw yakin dia ga apa-apa, sampe dia bilang gitu dan di YM, masang status, ‘….., will you marry me’ n masang foto cwnya (suatu hal yang ga pernah dia lakukan selama ini meski jadiannya dari jaman rekiplik). Dan berondongan kalimat melo setelah gw kilik-kilik lebih lanjut. Olalala (bukan nama cafe), cowok juga bisa semelo ini toh…. Ya iya lah, cowok juga manusia. Apa dulu BIG fat n Jus jeruk juga semelo ini? Meneketehe hehehehekkkkk.

Gw jadi kalimatnya si Gadis Popular, ‘Break up is not easy. Siapapun lo, apapun masalahnya, break up is not easy’. Memang. Dulu waktu gw putus dari Jus, meski Jus gitu loh, tetap yahhh ga gampang. Meski orang-orang pada bilang kondisi kita begini, begitu, sudah “sepatutnya” putus, teteeeepppp ya booooo ga gampang. Waktu, kondisi, masalah, apapun itu tetap ga akan membuat segala sesuatunya mudah di detik-detik pertama putus. Bahkan saking sedihnya gw pernah berpikir, ini rasanya yang mati bunuh diri karena patah hati. Seperti kata Sisil, meski itu bodoh tapi setidaknya gw punya empati kenapa orang bisa berbuat tolol karena patah hati. Kesedihan n patah hati bukan milik yang pacaran lama, yang udah terlalu jauh, yang udah tunangan, yang udah ini itu. Patah hati dan kesedihan adalah milik semua yang pernah tersentuh cinta. Halah.

Break up is not easy. Apalagi setiap orang punya pembelaan n pembenaran masing-masing. Nasehat orang sekitarnya kadang cuma masuk kuping kanan, keluar kuping kiri. Gw cuma bisa bilang; jangan ditambah beban lain, introspeksi diri, n be strong. Awalnya memang ga gampang. Butuh waktu untuk nangis sampa mata bengkak, lesu sepanjang minggu, disorientasi, n blablabla segudang perasaan ga enak lainnya yang huek huek huekkkk 100x. Tapi dicoba yah…. Ayo Mir…Kita pernah mengalami masa-masa sulit. Mungkin ini yang paling berat buat lo. Tapi gw cuma bisa bilang; putus memang ga gampang n gw cuma bisa mendengar karena semuanya balik lagi ke diri lo sendiri.

Categories: Uncategorized

Time is running out!

August 10, 2007 1 comment

Setaun terasa cepat ya. Ga terasa udah mau 17an lagi. Udah mau puasa lagi, Lebaran. Abis itu taun baru. Ganti taun. Ulang taun, tambah umur. Pernah menjadikan suatu perayaan atau momen sebagai patokan suatu target? Well, I did. Kemarenan sebelom dapet dapet kerjaan baru.

Menjelang 17an, waktu awal Agustus. Rasanya miris liat bendera-bendera merah-putih n umbul-umbul, gapura-gapura yang bau cat, n iklan rokok yang jinglenya bikin gw merinding. Udah 17an lagi tapi gw belom dapet kerjaan baru. Kapan? Abis ini, September/Oktober udah puasa trus Lebaran. Klo belum dapet juga, kapan? Trus taun baru, ganti taun 2008. Trus kalo belum dapet juga gimana, kapan lagi? Kalo belum dapet sampe akhir taun, berarti setaun sudah target dapet kerjaan baru ga tercapai.

Iya ya itu memang bikin tambah stres. Tapi entah kenapa terasanya seperti itu. Apa karena waktu terasa cepat berlalu ya. Sering denger kalimat ‘Eh tau-tau udah setaun’ atau ‘rasanya seperti baru kemarin’. Jadi meski ga punya target sekalipun, rasanya tetap aja, ‘yah kok udah puasa lagi, udah ganti taun lagi, padahal kan gw belum ini belum itu’. Seperti itu lah.

Memang yah, waktu itu ga bisa dilawan. Hebatnya dia ga bisa terulang meski satu detik pun. Terkadang waktu penentu segala sesuatunya. So if I could turn back time… na ah! Biar yang lalu begitu adanya. Tapi ayo cepat berlari, time is running out!

Categories: Uncategorized

Gajah mati meninggalkan gading, karyawan resign meninggalkan…sampah!

August 10, 2007 Leave a comment

Gokil! Gw baru nyadar ternyata banyak banget sampah di ruangan gw, tepatnya ruangan bersama gw n partner2 gw dulu. Pas dari kemaren gw lagi beres-beres untuk nyicil ngangkutin barang-barang pribadi, gw nemuin banyak barang yang udah layak gw sebut sampah karena udah ga ada fungsinya lagi. Ada sikat gigi, sisir, VCD bajakan, draft skripsi (tapi bukan punya gw), cutter tumpul, mukena yang sobek, odol yang udah kadaluwarsa, sepatu-sepatu (yep ga satu tapi 3 pasang) rusak, buku-buku, tas murah, sampe CD jadul. Dengan senang hati gw buang semua, ga pake gw tanya dulu. Kalo protes, salah sendiri jorok ninggalin sampah. Apa susahnya sih klo memang udah ga kepake tinggal cemplungin ke tempat sampah. Apa pas hari terakhir ga ngangkutin barang ya?! Kenapa yang ditinggalin barang jelek, bukan yang bagus?! Wakakakakakkk.

So do with their files at the computer. Ancurrrrrr, tuh file masih tuh utuh! Gw gatau apa mungkin udah dikopi, tapi mbok yaaaaaaaa. Kayaknya yang duluan resign folder pribadinya bersih deh. Bagaimanapun itu sifatnya pribadi. Isinya mending mutu, ini cuma foto-foto ga jelas yang memperlambat loading komputer yang dari kemaren-kemaren gw himbau supaya jangan naro foto pribadi terlalu banyak :p . Setali tiga uang sama barang lain, semua filenya udah gw apus. Kayak resignnya one day notice aja n ga sempet benahin barang-barangnya. Lo kira ini kantor moyang lo :p . Mending klo abis itu balik lagi ngambilin barangnya, ini ga. Makanya tanpa dosa gw buang2in semua.

Seolah semua sampah itu belum cukup, ternyata banyak file pribadi gw yang dikopi tanpa seizin gw, kayak CV n cover letternya, kata pengantar skripsi, sampe proposal proyek. Ya ampun…… Padahal klo dia bilang pasti gw kasih kok… Perasaan sih dulu gw resign dari kantor lama ga ninggalin sampah atau mengkopi apapun. Kalopun ada yang gw tinggal, itu request dari pengganti gw kayak kalender kayu yang timeless atau hiasan meja. Tuh yah klo pada resign jangan bikin repot yang masih kerja dengan ninggalin “sampah” barang-barang pribadi dan mengkopi file tanpa izin.

Kalo gajah mati meninggalkan gading yang berguna, harimau mati meninggalkan kulit belang yang eksotis, maka jangan pula kau resign meninggalkan kesan jelek. Dan sampah pastinya. Please!

Categories: Uncategorized

Tragedi Blitz

August 9, 2007 Leave a comment

Hoaaahhh akhirnya gw kesampean juga nonton di Blitz, bioskop trendi yang bisa bikin bioskop 21 turun harga. Tambah semangat karena si Gadis Popular mentraktir karena gw berhasil dengan sukses n gemilang dapeti SK Pilkada buat cowoknya, si Cits. Jadilah kita, eh kami, nonton Harry Potter: Order of Phoenix.

Trusss pas udah mau abis, ya sekitar 2-3 menit lagi lah, pas di adegan Harry cs pulang liburan di deket kereta Hogwarts gitu deh, tiba-tiba aja layarnya mati. Yah yah yah 600x. Matinya sampe beberapa menit gitu trus muncul lagi, n dengan culunnya ada backsound lagunya sapaaaa gitu. Trus mati lagi. Idup lagi. Eh mati lagi. Kacau deh. Pas udah selesai pada protes tuh di luar sama stafnya. Gw yang kebelet pipis n ke toilet sempet ketinggalan momen protesnya. Kirain gw palingan cuma pada protes sambil lalu doank, taunya jadi lumayan panjang n pada nungguin solusi dari pihak Blitz.

Tadinya mbak-mbak Blitz sempet ngeles dengan bilang klo matinya pas filmnya udah selesai. Mbahmu! HAMPIR selesai, bukan SUDAH selesai, karena masih sekitar 2-3 menit lagi kok. Tadinya penonton di suruh masuk lagi untuk nonton yang sisanya 2-3 menit itu. Ih ga janji deh. Kali deh tinggal 2-3 menit lagi trus sisanya nonton credit title (bener kan namanya credit title, itu lho yang nama2 pemain n krunya). Penonton kecewa. Wuuuuuuu. Gadis Popular n beberapa penonton tetep ngotot. Bayar mahal kok pelayanannya kayak gini. Akhirnya solusi terakhir dikasih voucher deh satu tiket nonton. Daaaannnn karena gw gatau kapan nonton lagi di sini, vouchernya gw kasiin ke Gadis Popular. Yang pada akhirnya gw nyesel, siaul akhir bulan kan gw udah terima gaji baru, kali aja ke sini lagi huahahahahahahahahaha.

Gw ga sangka tu protes bakal panjang, n berbuntut dapet voucher, karena ya sudahlah tu bioskop emang dodol. Selesai. Kalo masih ga rela palingan masukin ke surat pembaca di koran. Kenapa sih harus repot adu otot? Kan kasian juga stafnya dimarah-marahin. Well, ternyata memang seharusnya seperti itu lah arti “pelayanan” alias servis. Mungkin buat gw yang udah terbiasa dengan pelayanan yang dodol alias tidak prima, itu udah biasa. Padahal gw kerja di hospitality n I didn’t realize it. Until this day. Until this Blitz ‘tragedy’. Ooops..

Eh yah tapi ada untungnya juga gw pernah nyicipin jadi ‘mbak-mbak’ yang kena komplain. Kan jadi ngerasain gimana rasanya ngelayanin orang, harus full smile, ga boleh jutek, ga boleh kasar, muka tembok klo kena komplain, pinter ngeles (alias boong), dan kalimat standar klo udah mentok; ‘iya nanti komplain anda akan diteruskan ke manajemen’ hihihihihihihi. Haaaaahhhh untungnya….gw udah mau cabut….Memang sih di kantor baru bakal ‘melayani’ juga tapi kan terbatas n bidangnya bukan hospitality atau jadi mbak-mbak SPG. Hehehehehehe.

Categories: Uncategorized

Belatung nangka!

August 4, 2007 1 comment
Berkaitan dengan retaknya hubungan gw sama temen gw, temen gw yang lain bilang ‘sayang banget’ karena selama ini gw deket banget sama temen gw itu. Ah begini yah, gw juga amat sangat menyayangkan kalo hubungan kami jadi mendung, tapi dia yang minta. Dia sendiri yang secara tidak langsung mengaku salah n gw udah sabar menghadapi dia. Pada dasarnya gw bukan tipe orang suka marah lama. Marah-marah iya hehehehe. Secara gw memang emosional—sifat rata-rata perempuan muda pada umumnya *pembelaan diri*. Tapi gw marah-marah untuk hal-hal kecil n cepet ilang. Kalo marah besar yang ilangnya lama, itu jarang kalo ga ada alasan yang bener-bener. Bener-bener gila. Biasanya pula klo gw marah besar, gw akan ngomong sama orangnya, sampe teriak-teriak, maki-maki gw keluarin semuanya. Abis itu biasanya gw minta maaf (karena maki-maki) n selesai. Sampai saat ini gw umur 26, bisa dihitung lima jari orang-orang yang bermasalah sama gw secara serius (=lama-lama), dan rata-rata mereka memang orang-orang yang bermasalah dengan orang lain selain gw. Tu aja (BIG fat mode ON dengan muka cuek standar dirinya).
Bukankah pada akhirnya gw sudah berusaha bersikap baik ke dia? Dia harus banyak belajar untuk berhati-hati untuk cuek atau seenaknya dan menghadapi akibat dari perbuatannya. Kalo ga mau dimarahin, ya jangan berbuat bodoh. Peka donk kalo ada marah atau ditegur, coba “waspada” n hati-hati untuk berbuat sesuatu. Jangan kasih celah untuk orang lain untuk bisa menyalahkan lo. Jangan minta diri lo untuk dipukul, gitu kata Fachrycetamol.
Koreksi diri lah n kalo memang udah sadar salah, ya terima akibatnya. Gw pengen sih dia berubah. Tapi kayaknya itu memang sifatnya aslinya bukan karena dia belum cukup umur atau dewasa untuk ini semua. It is her nature. Tapi gw masih mau “menantang” dia untuk membuktikan kalo gw salah. Silahkan. Kalo dia mau berubah n memang berubah, gw akan menghormati dia kok. Sekarang semua balik ke dia mau terus kayak gitu n memperpanjang jejak jeleknya atau mau berubah. Kalau akhir-akhir ini sikap gw terasa keras ke dia, itu karena gw udah ga bisa sabar-sabar lagi. Semuanya udah lewat batas. Bukan cuma soal kerjaan, tapi secara pribadi dia udah nginjek-nginjek kepala gw. Ga punya rasa hormat. Gembel! Belatung nangka!
Gw jadi inget dulu pernah bilang ke Pipit waktu dia dikecewakan sama temen baiknya. Gw bilang (mengutip kalimat baba gw, n entah baba gw mengutip kalimat dari sapa), ‘Pit, lo boleh baik ke orang, tapi jangan pernah berharap orang juga akan baik ke lo’. Sekarang gw akan bilang ke diri gw, ‘Mit, lo boleh baik ke orang, tapi jangan pernah berharap orang juga akan baik ke lo’.
Categories: Uncategorized