Archive

Archive for May, 2007

Kenapa gw bisa begini…?

May 31, 2007 Leave a comment

Maaf klo postingan kali ini banyak sumpah serapah.

Bulan Mei 2007 ini banyak sesuatu yang kurang mengenakkan buat gw. Ditolak di ASEAN, soal J, n puncaknya malam naas kemaren, hari Selasa 29 Mei 2007. Gw dijambret. Kampret!!! Malem itu gw abis ambil fotokopi skripsi gw untuk dibawa ke Bandung besoknya ambil ijazah. Tadinya sih gw memang agak ragu-ragu naik becak karena kopian skripsi terasa enteng n tadinya mau naik angkot aja. Tapi gw udah males karena besok harus berangkat pagi-pagi ke Bandung. Trus udah deket rumah kok, tinggal beberapa meter lagi masuk gang rumah tiba-tiba aja ada motor yang mepet n dengan enaknya ngambil tas gw, yang kebetulan ga dipegang erat. It takes a view seconds to realize what was happened. Pas sadar gw spontan teriak dan ngejar sampe akhirnya jatuh dari becak n sempet terseret sampe luka di tangan dan kaki kanan. Waktu gw teriak dan ngejar kayak mimpi dan slow motion gitu. Saat itu bener-bener mimpi buruk!
Ada yang usaha ngejar tapi ga dapet. Ya secara tu motor kenceng aja. Trus gw ga langsung pulang karena langsung rame n ada polisi–pakaian preman–yang nanya-nanya. Tas gw ga balik n all I can do is just crying ga peduli jadi tontonan orang. Yah di dalam tas itu barang-barang penting untuk rutinitas gw;
1. Dompet; so pasti ada KTP, ATM, kartu kredit, kartu asuransi, n duit yang baru gw ambil buat ongkos ke Bandung n bayar bill xplor. Dan slip-slip lainnya. Secara juga tu dompet Nine West hadiah ultah dari kakak gw n gw suka banget warnanya.
2. HP Motorazor. Banyak nomor penting n foto-foto yang belum sempet ditransfer. Untungnya tu HP memang lagi eror ga bisa telpon keluar huahahaha mampus!
3. Digicamnya Amir. Untungnya Amir pengertian waktu gw kasih tau hilang dijambret n dia bilang ‘nyantai aja, gantinya bisa nanti-nanti’.
4. MP3 player. Ada data skripsi juga didalamnya karena sekalian flashdisk.
5. Flashdisk. Ada foto-foto kk gw yang di Prancis, tulisan gw tentang perpus hukum, n data IGLOO buat Arie.
6. Kosmetik gw. Boooo bedak Ultima gw yang mahal n baru beli. Lain-lainnya yang beberapa baru gw beli juga.
7. Kacamata. Gw kan rabun n susah liat bis klo udah malem…nonton di bioskop juga susah.
8. Slip gaji.
9. Makaroni skotel gratisan dari Paprika! Untung udah gw makan separo jadinya ngerasain juga enaknya. Huhuhuhuhuhu
10. Barang-barang lain yang ga gw inget.

Kalo ditotal bisa sampe jutaan kali ya. Boooo gw beli barang-barang itu kan ga sekaligus…tapi nyicil…hiks hiks…

Begitu sampe rumah, langsung nomor HP dan semua kartu diblokir sama kk gw. Ga lupa kasih tau Lefie yang janjian besok di Bandung. Secara aja dia lagi hamdan ATT n nunggu gw di Leuwi Panjang yang tak kunjung datang. Abis ngobatin luka-luka gw, and then I try to sleep but I cannot stop crying. Gw bener-bener marah. Semua keluarga gw menenangkan gw dengan bilang belum rejeki, untung kamu gapapa, ambil hikmahnya blablabla. Oke gw memang merasa banyak salah n mengalami kemunduran moral akhir-akhir ini. Gw sadar banyak berbuat salah. Tapi terlepas dari karma itu gw tetap butuh waktu untuk merasa marah, kesal, dan sedih sekaligus menyumpah setan-setan sialan itu. Pastinya gw marah sama anj*ng-anj*ng jambret itu. B*bi!!! T*i lo!! Makanya klo ada maling yang digebukin sampe mati atau dibakar ga usah lah merasa kasihan klo perlu ikut bunuh tu maling. Mereka udah makin nekat karena taruhannya nyawa, makanya makin sadis.

Malam itu Allah ga melindungi, tidak seperti yang Dia lakukan biasanya. Dia kasih gw pelajaran karena gw semakin terpuruk. Ini tamparan buat gw. Gw udah capek menghadapi masalah akhir-akhir ini terutama tentang kerjaan. Bukan sekedar gw ga akur sama si mengsol, tapi juga gw melakukan sesuatu yang negatif di sini dan kebanyakan orang cuma liat konflik gw dengan si mengsol. Mereka gatau klo moral gw semakin turun. Kalo ada yang bilang gw kurang amal, mungkin juga karena sejak di sini gw jarang bayar zakat mal gw, sesuatu yang selalu gw lakukan waktu di YAR dulu. Ok mungkin Dia mau nunjukin, berhenti menyalahkan lingkungan sekitar! Harus mulai dari gw yang punya kesadaran. Kalo gw bertanya ke diri gw lagi, ya memang gw salah meski ga sepenuhnya. Entah lah. Intinya memang akhir-akhir ini gw semakin negatif dan jauh dari-Nya. Solat jarang banget, ga bayar zakat, ngomong suka kasar, curang, pikiran negatif blablablabla yang pada akhirnya gw cuma bisa nangis… Kenapa gw bisa begini..?

Apa ini titik balik yang gw tunggu? Menunggu semua bener-bener kacau supaya gw berubah dan bangkit lagi? Gatau deh, yang pasti gw harus berubah dan memperbaiki kesalahan-kesalahan itu. Ada beberapa hal yang ga kuasa untuk gw ubah. Seperti pak Gatot pernah bilang sama gw; merawat diri secara fisik dan batin supaya terhindar dari penyakit mental karena masalah hidup dan supaya jarang berbuat salah. Kita ga akan terlepas dari berbuat salah, tapi kan bisa diminimalisasi.

Waktu terus berjalan n ga menunggu gw bermalas-malasan. Gw ga mau menjanjikan perubahan yang muluk untuk diri sendiri tapi berusaha keras memulai segala sesuatu dari yang kecil. Setiap detik, menit, jam untuk berubah. Insya Allah. Amin.

Advertisements
Categories: Uncategorized

Ayo dipertanyakan lagi

May 29, 2007 Leave a comment

Ayo dipertanyakan lagi rasa ini. Is real or not? Just cooling down and think about it. Jujur pada diri sendiri dengan mempertanyakan lagi. Seperti biasa, kata hati tidak pernah salah.

Categories: Uncategorized

Cepat ya J…

May 28, 2007 Leave a comment

Haha. Feels funny realizing I like someone new only a few weeks after my failure with J. Waktu yang sebentar ketika hati ini berpindah dengan cepat. Huhu betapa cepat rasa di hati ini berpindah ya, J. Ternyata bukan cuma kamu yang cepat. Now I know, rasa itu akan hilang cepat kalau kita memang menginginkannya. Selama dua minggu ini gw memang melawan untuk terseret arus sedih tentang kegagalan sama J tapi ga sangka secepat ini menemukannya yang baru. Meski dari dia belum pasti, tapi dari gw rasa itu sudah ada.

Cepat ya J…

Categories: Uncategorized

Y?

May 27, 2007 Leave a comment

My lips say ‘NO’. My heart say ‘YES’. So what should I do?
Same problem, different person.
Is there any hope?

Do I like him? Is he like me? Do I need the answers?

Should I wait or should I pass?
Why him?
Why my heart choose him?
I wish my heart choose another man.
Why him? Why?
I don’t want him, but why am I thinking about him again and again and always?
It is a happy feeling to like someone new, but why him??
Owh why him…?

WHY?

Categories: Uncategorized

My best desk

May 27, 2007 Leave a comment

Eits! Jangan komen tentang foto ini karena meski ini foto berdua tapi ini Asman gitu loh, si HR Manager eks EDP hehehe. Mannnn (n juga bu Lita hihihihi) bukan maksud loh naro poto ini. Jadi jangan ada yang komen atau protes ya hahahaha karena ini satu-satunya foto gw dan meja kerja di YAR. Meski kurang keliatan ya mejanya. Tapi berantakannya udah keliatan ya hahahaha. Kalo gw punya photoshop, pasti Asmannya gw apus hahahaha, abis ntar ada salah nangkep hahahahaha.

Tiba-tiba aja gw kangen sama meja gw di YAR yang punya pemandangan indah salah satu jalan protokol Jakarta, Jalan Thamrin, Monas, BPPT, sampai Kampung Bali yang kumuh plus klo liat pake kacamata–buat yang matanya minus–bisa keliatan loh rel kereta di Gambir (dari kereta pun udah keliatan Menara Thamrin!) atau laut di Utara sono (Priok kinda). Ke belakang ruangan gw, sejajar dengan pemandangan Kampung Bali keliatan Mal Taman Anggrek n apartemen-apartemennya. Kalo malem, hmmmm pemandangannya kayak setting studio di tv atau di film-film yang jendela gede-gede trus pemandangan gedung-gedung n lampunya. Pokoknya kota banget deh contohnya kayak latarnya di set Empat Mata. Hihihihihi ndeso. Ohoohoho klo dipikir-pikir, pemandangan dari jendela di meja-meja lawyer kalah yah pemandangannya sama gw. Mereka, dari meja bu Lita sampe bu Mandalina, kayaknya “cuma” dapet pemandangan Kampung Bali, sedangkan gw benul-benul passs Jalan Thamrin. Ya ga kalah lah sama pemandangan dari ruangan pak Yan hehehehe. Apalagi yang meja depan ruang meeting ya kayak Janes, Jus, eks meja Victoy, Melisa, n Tania ga ada pemandangan langsung keluar.

Meja ini posisinya nyamping dari pintu masuk. Kata Melisa, feng shuinya ga bagus karena letak meja yang nyamping itu. Hehehehe iya sih Mel, buktinya badai itu hahahaha. Meja pertama bentuknya bundar n sebenernya meja baca, bukan meja kerja karena waktu gw masuk belum ada meja kerjanya. Aslinya meja gw bukan dekat pintu masuk, tapi agak ke dalem tapi karena belum ada meja kerja jadi pake meja baca yang ga dipindahin. Sampe hampir dua tahunan gw pake meja baca, akhirnya dapet meja kerja beneran yang bentuknya persegi. Asikkkk berasa kerja beneran deh hehehehe plus udah ada kompinya lagi.

Meja gw memang berantakan karena banyak buku atau arsip baru yang belum diolah dan yang dibalikin lawyer tapi ga gw shelving karena males hehe. Bertumpuk deh, kadang gw ketimbun n ga keliatan di balik buku-buku n arsip-arsip tebel yang lumayan buat nimpuk jambret.

Pernak pernik di meja gw; kalender kayu dari suvenir wisuda ad gw–timeless n harus rajin ganti tiap hari–, boneka Jepang dari bu Susy, fotobox, HP Siemens A60 (hp pertama yang gw beli dari gaji kedua), jam warna merah lungsuran Prita waktu dia resign, mug kucing warna ijo (yang pernah dibecandain sama J[anes]; mit, kucingnya mati), tatakan gelas gambar ‘Moulin Rouge’ dari Marc (asli Prancis loh), trus di pinggiran monitor komputer foto2 hasil fotobox (yang lagi2 ga luput dari celaan J[anes] n Jus :P:P:P).

Nah di belakang gw tuh buku-buku yang belum diolah karena males. Buku lama tapi bertuah haahaha. Buku-buku yurisprudensi “membosankan” terbitan Mahkamah Agung n buku kumpulan undang-undang gitu. Pokoknya dijamin ga ada Shopaholic atau Jomblo deh hahahaha. Buku wajib yang nangkring di meja; DDC klas 340 edisi Inggris yang gw kopi dari British Council, DTS Perpusnas, DTS Hukum BPHN, DDC 21 terjemahan edisi Indonesia, AACR 2 (gw taat azas lho hahahaha), n Katalog Hukum Perpusnas dari bokap.

Kalo lagi suntuk atau bosen gw cuma tinggal balik badan n liat jalan raya. Seru klo lagi ada demo, pada numpang nonton juga atau waktu ada yang bunuh diri di BPPT, keliatan bekasnya ditutupin koran. Hiyyy… Kadang merasa ‘terpenjara di menara’ (Rapunzel abis :p) karena susah kontak sama temen2 pustakawan karena ga bisa ngenet (huh skarang udah bisa, sebel), telpon ga boleh lama2, ditambah kerjaannya amat sangat ga banyak makanya jadi stuck.

Meja di YAR memang best desk gw karena memang bener-bener punya gw n ga sharing kayak sekarang. Ditambah punya ruangan sendiri n view-nya itu lho dengan jendela yang segede-gede gaban. Jadi bener-bener berasa ‘kantoran’nya. I miss my desk… and my room..sejuta kenangan di sana. Mudah-mudahan gw bisa dapet meja kayak gini dengan suasana kantor yang lebih baik tentunya. Amin.

Categories: Uncategorized

When your heart say "Yes"

May 27, 2007 Leave a comment
Penerimaan. Bisa diterima karena ada chemistry? When your heart saying ‘yes’ to someone, artinya lampu hijau buat orang itu untuk bisa terus mendekat. Am I like him? Kalo udah mulai bisa menerima, berarti suka kan? Hmmm tapi gatau yah karena tergantung dari dia juga. Kalo dia juga suka n intensif komunikasi sama gw, bisa luluh juga. Tapi klo dia ngilang-ngilang, bisa aja gw ilfeel atau gw anggap angin lalu. Tapi ada dua hal penting banget yang perlu dipertimbangkan tentang dia. Tapi gatau juga ya meski feeling gw bilang dia suka sama gw tapi ternyata ga, alias gw cuma gr doank, kan males juga heheehe. Meski dia ga suka pun ga apa-apa, tapi udah dapet lampu hijau dari gw lho hehehehe. Kalo dia suka, tinggal dia yang peka ga melihat sikap gw tentang apa yang gw suka–secara gw pernah kasih tips waktu dia dulu pdkt sama satu cw gitu hahahahaha. Yah klo saja dia ga punya “attachment” dua hal itu, mungkin gw yang akan maju. We’ll see, just let it flow
Kira-kira dia baca postingan ini ga ya? Kalo pun baca, nyadar ga ya klo ini ngebahas tentang dia? Hehehehehehehe.
Categories: Uncategorized

Audit yang lucu

May 27, 2007 Leave a comment

Beberapa hari yang lalu unit gw diaudit dalam rangka sertifikasi ISO. Tapi yang bikin gw kesel adalah hal yang diaudit bukan kerjaan yang sesuai dengan job desc gw. Jadi ceritanya nih gw ditambahin kerjaan, selain admin Library, jadi admin langganan koran buat tenant. Klo ada tenant yang mau langganan koran, unit gw yang info ke agen, update data langganan, bikin tagihan, n report ke finance. Mau ga mau ya, do it or leave it bukann???

Nah beberapa saat sebelom gw diaudit, dikasih deh tuh job desc yang selama gw kerja ga pernah liat.
Trus auditnya kepotong karena ada tenant yang mau pinjem buku.
Rupanya si mengsol ga puas dengan jawaban-jawaban gw selama audit. Kata dia tim audit menilai klo gw ga ngerti dengan kerjaan gw. Halooooowwwww lutung kasarung, untuk masalah admin gw udah kasih yang mereka minta. Kalopun ada masalah, yang kerja kan bukan cuma gw tapi ada agen juga. Selain itu gw berpatokan sama job desc n kontrak klo koran bukan kerjaan utama n selama ini pun gw selalu menekankan sama unit-unit lain: kita cuma bantu untuk koran! He still pushing me dengan hal ga penting yang bikin gw pengen muntah ke mukanya.

Waktu gw menggugat karena di desc job gw ga ada tuh kerjaan admin koran, dia bilang “desc job itu bisa melebar atau menyempit, lagipula desc job itu belum di-update”. Wah ini satu hal yang baru buat gw: DESC JOB BISA MELEBAR DAN MENYEMPIT. Catet klo lo jadi manajer nanti. Dengan kata lain desc job itu fleksibel alias lo bisa dengan gampang dikerjain ditambah-tambahin kerjaan seenaknya meski melenceng dari kontrak awal lo. Hih! Itu yang pertama.
Trus mengsol bilang, ‘…job desc belum di-update’. Lucu. Lebih lucu dari topeng monyet atau lawakan Tukul di Empat Mata. Desc job itu ditandatangan, yang berarti sah sah sah, sama HR n GM bulan Januari 2007. Kalopun belum diUPDATE, kenapa lo kasih ke gw nyet? Mendadak pula. Itu pertanda dia memang gatau kerjaan stafnya apa. Anjrit seenaknya dia push gw tanpa mikir ‘tau ga lo kerjaan gw apa?!’. Memang otak mengsol.

Pokoknya idih banget deh. Katanya mau dapet ISO, standar internasioal gitu loh, tapi sistem belum bener. Job desc masih ga jelas n masih banyak yang simpang siur. Panjang deh klo ngomongin ini. Untung malemnya ditelpon hehehehehe jadi BTnya hilang.

Categories: Uncategorized