Archive

Archive for March, 2007

Up and down

March 29, 2007 1 comment

Up and down… Capek….. Huhuhuhhhuu…. Tapi mau gimana lagi. Seperti nasib masalah-masalah gw yang lain, pada akhirnya pasrah aja dijalanin karena Ter-kondisi-kan. Don’t fight it, just roll with it… and enjoy it. Yeah….blerrrhhh…

Advertisements
Categories: Uncategorized

Ayolah!

March 29, 2007 Leave a comment
Siapa ga punya masalah? Siapa juga yang ga pernah mengeluh? Sekecil apapun masalah yang dialami seseorang pasti dikeluhkan. Bahkan mungkin yang sebenarnya bukan masalah besar pun, bisa jadi terasa gawat kalo dikeluhkan dan dibahas terus menerus. Dan bukan sesuatu yang mengherankan klo terkadang kita “bangga” [dan bangga] akan masalah-masalah kita dan terus menerus dibahas dan diekspos. Bahkan ada yang merasa mengecilkan masalah orang lain karena masalahnya lah yang paling ruwet dan hidupnya paling menderita.
Semua sih wajar-wajar aja. Tapi apa ga capek mengeluh terus? Sudahlah. Ayolah semua orang punya masalah yang–maaf–meski mungkin masalahnya ga seberat masalah lo. Sekali, dua kali, tiga kali, empat kali mengeluh masih gw denger tapi klo udah lebih dari itu…OH please sister! Ke laut deh. Capek gw dengernya. Nih gw kasih perahu! Sana gih mancing ke tengah laut.
Klo lo lima kali mengeluh, coba lah porsi pembegiannya kayak gini; dua kali ke temen, tiga kali ke Tuhan atau dua kali ke ketemen, dua kali ke Tuhan, dan satu kali ke diri lo.
Categories: Uncategorized

Megaria

March 28, 2007 Leave a comment
Bioskop 21 Megaria isunya mau dibongkar n dijadiin mall. Klo buat tempat lain n bangunan aslinya tetap sih gpp, tapi dibangun mall baru duhhhh ga banget deh. Secara bangunan ini udah jadi cagar budaya n masa sih mau nambah mall lagi…? Senayan belum cukup dipenuhin yang bangunanannya berhadap-hadapan gitu..? Cukup lah ada mall baru… Bangun apa kek yang lebih kreatif. Di tengah mall-mall baru yang bangunannya lebih nyaman dan bioskop baru, Blitz, jelas Megaria kalah banget. Tapi gw adalah satu dari sekian banyak orang yang punya kenangan di tempat itu.
Megaria itu bioskop tempat gw n J nonton klo, tampaknya, lagi tengah bulan n blom gajian ahahahaha. Lucunya pernah sebelom nonton kta minum di salah satu tempat mie gitu n abisnya passsss 10.000. Es campur 6000, gw, n J 4000, es kelapa muda. Waw….hehehehehe dan plus tukang ngamen bo. Kalo nonton di sini juga, kata J, speakernya agak sember yang terasa klo nonton film action. Ga terasa sih sama gw, soalnya pas kta pertama nonton di sana itu Janji Joni, jadi ya ga berasa deh tuh sembernya. Btw tentang film Janji Joni, dulu J itu anti banget nonton film indo di bioskop, tapi gw maksa-maksa nonton film indo. Ahah klo bener dia memang ga pernah nonton film indo di bioskop, berarti, Janji Joni film indo pertama yang dia tonton. Ahahahaha.
Categories: Uncategorized

Catur kantor

March 25, 2007 Leave a comment
Ahah. Mau memihak yang mana? Bagaimana caranya bertahan? Kalaupun kerjaan lo bener apa itu menjamin ‘keselamatan’ di kantor? Ufgh! Politik kantor ini bikin gw deg-degan. Setiap orang pasti punya pandangan dan prasangkanya masing-masing, mungkin itu awal konflik kantor [cieeehhh sok tau gini deh gw], trus ditambah lagi orang-orang yang cari selamat sendiri atau berorientasi pada kepentingan pribadinya. Ditambah macetnya komunikasi. Yah, makin mengendaplah perasaan yang campur aduk antara tidak puas, marah, dan iri. Belum lagi mata-mata itu yang laporannya sudah pasti tidak subyektif. Ah pusing… Semua cari keuntungan sendiri. Yah ga bisa disalahin memang, siapa sih yang mau jadi kambing hitam atau kena sanksi–meskipun itu memang kesalahannya? Masing-masing punya cara bertahan sementara ga ada pilihan lain [resign dan dapet kerjaan baru]. Cara bertahannya itu yang kadang terkesan kasar dan jahat. Baik sedikit bisa dibilang cari muka. Tapi mungkin memang itu caranya. Kebanyakan orang yang kerjanya dinilai berdasarkan angka-angka statistik –seperti yang pak Gatot tulis–, “harus” bekerja berlawanan dengan hati nuraninya karena itu caranya bertahan untuk kelangsungan hidup dia dan keluarganya –seperti yang Lili bilang– . Ah yah inilah hidup hehehehe… Sekarang sih saking pusingnya dan bisa jadi gila klo diambil hati, mending dibecandain aja –seperti yang Mita tulis sekarang–. Hehehehe…
Categories: Uncategorized

Ah….

March 25, 2007 Leave a comment

Tidak akan ada pertanyaan.
Itu jawabannya.
Sudah menduga kok.
Memang sulit untuk diteruskan.
Masalah yang dirasakan ternyata sama.
Meski sudah mencoba lagi, ternyata gagal juga.
Bukan karena visi tapi karena yang satu itu.
Pengorbanan yang besar seandainya jadi
Sedih ya pasti, cuma mau gimana lagi kalau ini yang terbaik.
Kadang masih sulit menerima, tapi ga mau berlarut-larut juga.
Ah….

I wishing you all the best, BIG fat.

Categories: Uncategorized

Ssssssssssstttt! It’s a LIBRARY…!

March 20, 2007 1 comment
Ahahahahaha ternyata yang namanya perpustakaan itu memang harus selalu sunyi dan tenang, ga boleh ribut atau ceria haha-hihi. Kenapa begitu? Tanya tuh sama tukang sol sepatu hahaha. Pastinya sih gw udah mulai jadi pustakawan sejati dengan bilang ‘Ssssssttttt jangan berisik!’ kalo ada anak-anak yang ributnya amit-amit. Secara ada yang request sih hahahahahaha. Tinggal kacamata gw pake n rambut dicepol. Kacamata ganti model yang jadul. Yup! Lengkap lah sudah sosok sejati pustakawan!
Categories: Uncategorized

Bookworm enough

March 19, 2007 Leave a comment
J, am I bookworm enough?
Salah satu member di sini yang orang India rajin banget pinjem buku, terutama tentang Indonesia. Bahkan dia penggemar Tetralogi Buru-nya Pramoedya, yang terjemahan tentunya. Bukan cuma dia sendiri memang yang rajin pinjem buku. So what makes him so special to me? Dia udah tua gitu n klo dateng pinjem buku sering dateng sama istrinya. Ahahaha lucu juga kali klo misalnya gw udah tua nanti, di masa pensiun gw, masih sering ke perpus. Gw suka banget baca, terutama sejak TPR beli buku-buku indo n gw nebeng minjem–akhirnya salah satu sisi baik gw kerja di sini hehehehehe.
Apalagi sejak gw jadi member di diknas, huwhuwhuw tiap libur ngurung di kamar baca buku, terutama klo lagi ga punya duit n ga bisa jalan-jalan ahahahahaha. Sejak gw hobi baca [banget] n udah baca lumayan banyak buku, rasanya otak gw jadi lebih berisi. Ga semua isi buku itu bener, meski buku ilmiah sekalipun tapi justru itu memperkaya pandangan dan pemikiran gw. Tentang kebiasaan gw ke diknas minjem buku, J pernah bilang; ‘kamu jadi terkesan bookworm banget deh tiap libur ke perpus’. Ahahahahahaha maybe I am a bookworm. Am I bookworm enough? Secara penampilan ga lah yah, ga culun hehehehehe. Gw memang pake kacamata–kadang-kadang–, suka buku bangget, n pustakawan pula tap jauh tuh dari gambaran culum hehehehehhh. Nah makanya waktu gw nemu gambar ini, gw jadi inget kata-katanya J tentang bookworm itu. Gambarnya lucu banget yah, gw lupa dapet dari website mana.
Meski suka baca buku, gw ga pernah ada dana tetap buat beli buku. Jarang banget beli buku. Kebanyakan buku, gw pinjem dari temen atau perpus. Abis gw jarang baca buku lebih dari satu kali, kecuali untuk buku yang bener-bener gw suka banget. Pernah juga sih tergoda buat beli buku biar punya perpustakaan pribadi kayak salah satu tenant sini yang pernah nyumbangin buku-bukunya lebih dari tiga dus. Wow! Semuanya dibaca gitu? Dari situ gw ngiler pengen punya banyak buku. Tapi tampaknya buku belum jadi prioritas–secara beli maksudnya. Klo minjem, harus tiap minggu ada buku baru yang gw baca. Tapi klo beli, hmmmm nanti dulu kali ya heheheheehe. Mending minjem aja yang sekali bayar bisa baca banyak buku. Huwhuwhwuhwu ga mau rugi. So I am not bookworm enough, errrh?
Categories: Uncategorized