Archive

Archive for January, 2007

Official picture

January 28, 2007 4 comments
Well…kayak foto jadul ya? Gw suka warna hitam putihnya, terutama di bagian mukanya Jus hehehehehe. Anyway gw ga ada maksud loh naro foto ini, cuma terserah klo ada yang mikir gitu. Lagi iseng aja liat-liat n trus ngutak-ngatik cuma pake picture manager. Huhuhuhhu jadi kangen ke hobi lama; ngutak2 foto pake software digicam.
This picture was taken by Christine, setaun yang lalu, sekitar Januari 2006, hari terakhir gw di YAR. Sekitar jam 11an dan kantor lagi sepi, makanya gw berani foto-foto. Sebenernya ini foto rame-rame, ada Anton, Prita, n Rilan, tapi trus gw crop karena satu dan lain hal. Sialnya foto aslinya malah terhapus..hiks..
Senyum gw kontras yah sama mukenye Jus yang, nampaknya, serius n tegang hehehehe. Gw keliatan muda, ceria, dan masa kini, sedangkan Jus mukanya jaman dulu banget n serius. Mukenye Jus kayak yang di buku-buku sejarah jaman penjajahan Belanda atau kayak pemuda tahun 40-60an. Hahahahahahahaha. I like this picture very much with many kind of reasons…
Categories: Uncategorized

Take a break!

January 28, 2007 Leave a comment
Kalo lagi gelisah mikirin sesuatu yang buntu n lo hampir nangis meraung-raung, it is time to take a break! Ngopi, ngrumpi, atau semedi di toilet tapi jangan browsing internet ahahaha karena, entah kenapa, itu malah bikin gw tambah BT. Anyway Lili beberapa menit kemudian beliin gw taro. Thanks ya Li 😀 Dari kemaren pengen ngemil ciki.
Categories: Uncategorized

Jutek ya?

January 28, 2007 1 comment
memang ini muka jutek???

Masa sih gw jutek? Ah ga ah, perasaan sih hehehehehe. Tapi gw memang hobi jutek sih hihihi namanya juga cw kan gampang jutek. Apalagi sama yang suka kurang ajar atau orang jelek sok cakep; mati aja luh! Tapi kadang memang cuma anggapan orang aja. Gw udah sering dibilang jutek, judes, sombong, jaim, n dingin. Terutama sama orang-orang di lingkungan formal kayak kantor. Atau klo lagi jawab telpon. Padahal ga sih hehehehehe. Gw itu jutek klo digodain sampe pengen muntah, rasanya pengen di muka gw ada tulisan; STAY AWAY FROM ME! Atau ada tuh yang suka negor-negor ga jelas n mulai pake fisik. Ihhhhh. Awalnya biasa aja, gw masih ramah, eihhhh keterusan jadi berasa mengganggu banget. Kalo gw udah ngerasa terganggu gitu sih, sebisa mungkin menghindari bertemu muka sama tu orang daripada gw judesin mulu. Kalo perlu muter jalan lewat Bogor dulu. Klo lagi di telpon n suara gw berasa judes, blom tentu loh gw lagi BT atau judesin yang nelpon karena intonasi suara gw mmg suka kayak gitu. Eh ga juga deng, duluuuu si J pernah telpon gw pas weekend n pas besoknya ketemu di kantor dia bilang beda sama gw yang di telpon, katanya gw akrob n hangat di telpon kemaren ahahahahahahaha. See? Intinya sih gw jutek sama orang reseh, kurang ajar, n klo PMS hehehehehe.
Categories: Uncategorized

READing "How to READ a book"

January 26, 2007 1 comment

Pagi ini gw sempet senep karena tentang proyekan, tapi ya sudahlah lah akhirnya gw main ke Library@Senayan alias Diknas. Secara aja ada si amir aja di situ, jadi bisa banyak dapet kemudahan gitu hehehehe.

Pas lagi nunggu loading internet, gw liat buku yang judulnya “How to read a book”. Mmmmm…menggoda untuk dibaca. Sayangnya pake basa inggris sih, coba klo ada basa indonesianya hehehehehe. Klo baca buku basa inggris kurang nyaman karena secara bukan bahasa ibu aja kan? Intinya sih dapet, cuma ga kurang menghayati yah hehehehe. Klo kualitas membaca buku berbahasa inggris sama dengan buku basa indonesia sih gak papa, pengen banget tuh gw karena banyak buku berbasa inggris yang bagus n jadi bestseller tapi begitu diterjemahin, malah culun. Makanya ada beberapa yang alergi untuk baca buku terjemahan atau beli untuk pengadaan di perpustakaannya. Tapi buat gw ga terlalu pengaruh, toh ada buku terjemahan yang lagi getol gw baca; “Kembali ke masa depan”-nya Ziauddin Sardar yang isinya membahas tentang syariah Islam dan aplikasinya untuk masalah-masalah jaman sekarang.

Anyway gw tertarik sama buku itu karena warna covernya yang ceria hehehehe, dan karena gw suka baca juga tapi kadang ga nyangkut di otak, apalagi buku-buku nonfiksi terutama buku teks kuliah. Losss aja gitu kayak saringan rusak. Dikit banget yang nyangkut. Buat gw membaca itu menyenangkan dengan segala manfaatnya, meski suka bikin sakit mata kalo over. Gw sih baru liat daftar isinya doank, tapi kayaknya menarik.

———to be continued yah, mau baca bukunya dulu hehehehehehe——————-

Categories: Uncategorized

Pakde Gatot

January 26, 2007 2 comments

Pak Gatot ini pembaca setia blog gw hehehehehehe. Ummmmm beliau temen kuliah gw di Unpad, 40 something, full of uban, suaminya bu Wati [yang nampaknya temen kuliah bokap gw], buntutnya dua, apalagi ya? Trus temen bareng klo berangkat kuliah ke Bandung dulu.
Pak Gatot juga hampir ga pernah alpa ngirim sms taun baru, lebaran, bahkan taun baru Islam kemarenan ya pak. Smsnya masih saya simpen loh hehehehehe.

Kenangan paling konyol sama pak Gatot, waktu nyampe di kost di Bandung kan udah malem banget tuh, jam 12an gitu deh. Trus biasanya beliau nganter sampe kost meski udah capek n lemah [secara punya penyakit jantung bawaan…hiks…]. Malem itu gw bilang ga usah sampe kost n pak Gatot pun balik ke kostnya. Dan gw nyesel karena ternyata deket kost gw banyak dogi n ngejar gw gitu hahahahahahahaha. Iiiiihhhhhhhhh gw kayak anak umur 6 taun yang ketakutan n dikejar dogi. Booooooooooooo untung diusir sama tukang mie… Malu-maluin sih tapi mau gimana lagi secara gw mmg agak2 gimanaaaa gitu sama dogi… Pas gw cerita ke pak Gatot besoknya, doi ketawa n cerita lagi ke istrinya…yuk….

Sayang yah karena pak Gatot ga bisa nyelesain kuliahnya karena penyakit jantungnya itu. Anyway beliau cukup berjiwa muda, wawasan luWas, dan salah satu penasehat gw klo lagi ada masalah. Beberapa bulan terakhir pun beliau dikawal bu Wati klo kuliah ke Bandung. Pantangannya; ga boleh kaget, terlalu sedih, jalan jauh, makan banyak, dan yang paling ga banget; terlalu senang… Hiks…Bener ga pak? Hehehehehe.

Pak Gatot juga yang merupakan salah satu penyebab gw untuk terus nulis di blog ini, no matter betapa ancurnya tulisan gw, melalui komen-komennya. Beberapa bulan ini gw sempet penasaran atau tepatnya khawatir, kok pak Gatot ga ninggalin komen lagi yah? Atau beliau udah absen baca blog akuh? Tapi ternyata ga karena some how some way gw tau beliau masih memantau blog akuh hehehehehe meski ga kasih komen. Sebenernya sih blog gw ga sepi2 aja, ada yang baca tapi kok pada ga kasih komen ya???? Jadi kesannya blog gw ga laku geetu. Tapi ya sudahlah, tujuan utama bikin blog bukan itu juga hehehehehehhhh.

Jadi, balik ke laptop [tukul mode ON]. Balik ke pak Gatot denk. Yah begitu lah beliau, pak Gatot yang gw kenal. Anak angkatnya banyak karena satu angkatan hehehehehe. Gw selalu berdoa untuk pak Gatot semoga damai-damai aja sama jantungnya dan terbaik buat keluarganya. Amin ya Allah, lindungi pak Gatot saya, pak Gatot kami…

Categories: Uncategorized

Episode DonZau

January 21, 2007 2 comments

Hai Mita,

Masih ingat Donny Fauzan? Donny Fauzan aka DonFau aka DonZau aka Zaunaf aka ZonDau? Tutup matamu dan jelajahi kembali ingatanmu ke beberapa tahun yang lalu. Hari ini, detik ini ketika kamu kembali mengingat dia dalam senyum dan tawa yang konyol, dia memulai hidup baru yang pernah dia sebut dulu; his milestone. Today is his wedding day. Ya, sosok semu yang bertahun-tahun pernah menghuni pikiranmu, hari ini memulai hidup baru.
Donzau terlupakan setelah kejadian-kejadian J dan Jus. Bahkan, mengenangnya kembali terasa bagai suatu keganjilan. Banyak memori tentang Donzau yang hilang dan tercecer seiring banyak peristiwa hati di dua tahun belakangan ini.
Saya ingin datang, sebagai penghormatan atas undangannya. Ketika di saat saya merasa dia telah melupakan saya, ternyata dia masih ingat. Ingat di sela-sela kesibukan dan kebahagiaannya menyambut salah satu hari terpenting dalam hidupnya.
Tunggu… Saya masih mengumpulkan memori tentang Donzau.
Donzau-Donny Fauzan–Bandung–Elektro 97–ITB–KMRG–tahun 2001–E-mail–chatting–internet-maya–untouchable–obsesi..
Hmmm…betapa berbedanya kita tentang banyak hal. Perbedaan-perbedaan dan mentahnya pemikiran, membuat kami lebih banyak selisih dan debat. Sedikit kenangan yang membuat hati terasa manis mengelus. Bahkan dalam pertemuan terakhir kali, Desember 2004, masih jelas betapa berjaraknya dan ganjilnya kami.
Hubungan dengan Donzau adalah hasil dari kegagalan memahami dan berkomunikasi yang berbuah salah paham dan rasa sinis. Salah paham yang bertumpuk dari waktu ke waktu karena kegagalan komunikasi dan mudanya pikiran kami.
Cerita tentang Donzau menjadi salah satu episode aneh dalam rangkaian kehidupan seorang Mita. Owh well, episode Donzau jugalah yang menentukan jalan cerita Mita sekarang. Mmmhh..Indahnya mengenang episode Donzau. Selamat! Sudah menemukan tempat berlabuh dan semoga menenangkan hati yang selama ini sendiri.
PS: setelah hampir dua tahun lost contact, ternyata gw masih inget nomor HPnya.
Melengkapi keanehan episode Donzau?
Categories: Uncategorized

War war war!

January 14, 2007 Leave a comment
Beberapa minggu ini gw banyak nonton film perang kolosal yang berlatar belakang zaman kuno dan abad pertengahan di Eropa dan sekitarnya; trilogi Lord of the rings, King Arthur, Gladiator, Braveheart (again and again), n Troy. Gatau juga persisnya gw bisa nonton film-film itu. Anyway, ada satu hal yang mengusik gw setelah nonton film-film itu; zaman dulu kayaknya perang biasa banget. Kayaknya mereka, those warriors, ga punya beban yang berat banget waktu mau pergi atau mulai perang. Kayaknya mereka menganggap perang adalah suatu pekerjaan kayak kita kerja di kantor sekarang. Tapi ya secara juga, kerja kantoran yang bertaruh nyawa secara langsung aja, bukan?!
Yah mungkin dulu begitu kali yah. Perang menjadi satu-satunya cara untuk mencapai atau menpertahankan sesuatu. Tapi sekarang dengan semakin majunya peradaban manusia, perang dengan tumpah darah yang nyata menjadi sesuatu yang barbar dan dikutuk. Perang sekarang bukan perang di tanah lapang dengan saling bunuh dan saling penggal, tapi perang sekarang pindah ke kantor-kantor megah. Senjata kayak pedang, kapak, tombak, dan perisai berubah menjadi komputer, alat tulis kantor, dan bermacam peralatan berteknologi tinggi. Strategi perang berubah menjadi strategi manajemen dan pemasaran. Raja dan tuan tanah adalah para pemilik modal dan pimpinan perushaan, sedangkan pasukannya ya para karyawannya. Perang abad ini bukan perang fisik, tapi perang ideologi. Perang otak bukan perang otot.
Perang abad ini lebih rumit karena yang dipenggal adalah bukan kepala secara tengkorak dan daging, tapi isinya; pemikirannya. Perang abad ini lebih manipulatif dan intriknya semakin berkembang berkat kemajuan teknologi. Perang ideologi ini membuat para tawanannya menjadi pangsa pasar yang empuk sehingga memperkaya pemilik modal, dengan menciptakan tren-tren baru dan menyetir cara berpikir mereka. Mereka menjadi tawanan ketika mulai mengikuti tren dan pola pikir yang berujung menguntungkan kapitalis. It still bloody, but in a diiferent way.
Owh well…I cannot believe I write this hehehehehe..
Categories: Uncategorized