Archive

Archive for December, 2006

Hepi Nu Yeah

December 30, 2006 Leave a comment

Hepi Nu Yeah!!

Ga terasa udah mau akhir taun. Cepet banget waktu. Rasanya baru kemarin liburan gratis ke Bali atau wawancara di Pakubuwono, eh tau-tau udah setaun aja umur semuanya. Gw blom kebayang resolusi buat taun 2007. Ritual akhir taun sih biasanya flashback sepanjang taun ada kejadian apa aja trus baru deh bikin resolusi taun depan.

Secara umum, di taun 2006 gw banyak ketemu orang baru dan pengalaman-pengalaman yang bikin gw berubah, terutama tentang pola pikir dan sudut pandang. Ada tiga kejadian penting di 2006 tentang kerjaan, kuliah, dan the love stuff.

Untuk kuliah gw, Alhamdulillah selesai juga. Bulan Mei sidang, Juni wisuda, ngurus ijazah baru Desember hehehehehe. Akhirnya udah jadi S.Sos :p Pas gw sibuk-sibuk mau sidang, yaaaa partner kerja gw mau resign. Jadi stresnya kuadrat. Ya deg2an sidang, sebel juga karean ada masalah di kantor.

Kerjaan gw; setelah 3 taun sante2 di YAR, Januari 2006 gw dapet kerjaan baru di TPR. Agak susah juga yah dari kerja yang super santai –klo ga mau dibilang makan gaji buta– tiba-tiba harus ngejar deadline n banyaknya tetek bengek yang harus gw kerjain sendirian. Untungnya banyak temen yang bantuin dari mulai konsep sampe teknisnya. Jadi kadang terasa ini hasil kerja rame-rame. Hehehehehe. Thank you guys!
Di TPR gw juga ketemu orang-orang baru. Orang pertama yang gw kenal–selain orang HRD tentunya–itu Fachry. Berteman sama Fachry bikin gw percaya bahwa masih ada orang baik banget di dunia yang penuh tipu daya ini ahahahahahahh. He’s the saint! Trus ada Wishnu yang I really enjoy every conversation with him. Ada Pipit juga dengan efek dominonya dan jadi ‘messenger’ Yus. Trus akhir taun ada Leidya yang memperkenalkan gw pada kata ‘ngoQ’ ^(oo)^ . Selain mereka bertiga banyak mahluk ajaib di TPR.

Terakhir, tentang love stuff. Tanpa diduga dan diramal, surprise surprise gw n Yus ^(oo)^. It was a beautiful five weeks. It is also my healing time about J. Our relationship is beautiful, blinded by love, repair the broken things about me and J, and teach me so many things. Kejutan tentang Yus juga ada di penghujung taun yang melibatkan Pipit sebagai ‘messenger’nya. Gw marah dan kecewa, tapi pada akhirnya gw berterima kasih untuk semuanya. Ga cuma tentang love lesson tapi juga the humanity things.

Yaaaaah itu lah 2006. Klo direpresentasikan dengan warna, ya warnya merah karena banyak kejadian yang bikin gw semangat. Lebih banyak masalah, lebih banyak kemajuan. Intinya sih 2006 taun kemajuan gw. Jadi ga mungkin memulai 2007 tanpa menengok sebentar ke 2006.

So Hepi Nu Yeah 2007!

Advertisements
Categories: Uncategorized

Selamat bermain, Lili

December 24, 2006 Leave a comment

I’ve been there, Lili… Up and down game, vicious circle, yoyo age or whatever. Saat-saat satu detik ketawa ngakak, detik berikutnya nangis bombay. Satu jam terbang ke langit ke tujuh, satu jam berikutnya menukik ke bawah tanah. Hari ini ceria, besok murung. Gw tau lo berusaha melawan perasaan dan hati lo untuk ga terjebak di up and down game ini karena dia juga yang bikin lo gamang. Terserah lo, Lili mau terus atau ga. Klo mau terus bermain, yaaa siap-siap dengan resiko capek dan tersiksa karena emosi lo naik turun. Dengan kata lain lo menyiksa diri. Tapi lo akan banyak belajar untuk lebih mengendalikan emosi dan kedepannya lo akan menghindari up and down game ini. Klo lo mau berhenti, ya berhenti lah. Lo tau kan gimana caranya.

Lo tau lo harus ngapain dan gimana, tapi rasanya lumpuh untuk bergerak.
Berbeda dengan masalah-masalah lain kayak kerjaan atau pertemanan, masalah hati butuh waktu ekstra untuk mengatasinya. Untuk merasa ikhlas–rasa ‘ah yah sudahlah’ itu–akan datang sendirinya setelah suatu proses yang menyiksa dan melelahkan. Klo lo ga bisa tegas dan ‘kejam’ menghadapi dia, alternatifnya dengan mempercepat proses ini.
Nasehat teman-teman lo itu bullshit, termasuk kata-kata gw ini juga. Kok? Ya iya, karena pada akhirnya lo juga yang menentukan arah hati lo karena ini hidup lo, pilihan lo, permainan lo.

Fight! and win this game!
Selamat bermain, Lili. Have fun.

Categories: Uncategorized

Pipit

December 23, 2006 Leave a comment

Oiiii selamat jalan Pipit. Hiks…
Semoga tercapai cita dan cinta lo dan dimudahkan dari semua halangan. Pipit ini temen gw yang ‘ajaib’. Dari seorang Pipit Dwi Wahyuni, gw banyak belajar. Melalui Pipit pula gw tau tentang sisi lain Yus. Meski masalah-masalah hidupnya seperti efek domino yang timbul beruntun, tapi Pipit tetap bisa senyum, ramah, n menyenangkan semua orang. Pipit memang agak bandel tapi juga nekat, berani, dan gampang dibaikin deh hehehehe.

Satu pesan, eh dua denk, pesan gw buat Pipit:
1. Lo boleh baik ke siapapun. Jadi malaikat atau orang paling baik sedunia, tapi jangan pernah mengharapkan orang lain akan berbuat hal sama.
2. Jangan pake prinsip ‘gimana nanti’ tapi ‘nanti gimana’. Belajar lah dari kesalahan-kesalahan yang lalu.

Bye Pipit, sampe ketemu lagi. Lima tahun ke depan, mungkin? Sukses ya Pit..!
Nice to know you. Gonna miss U girl…

Categories: Uncategorized

Eksistensi hati

December 23, 2006 Leave a comment

Huw..!
Kenapa dia masih absen setiap malam atau di saat-saat kosong? Apa gw masih mikirin dia? Ga tau juga. Tapi yang pasti hidup gw udah tenang n ga terusik tentang dia lagi. Kalau pun gw pernah marah sama dia, sekarang udah biasa-biasa aja kok. Meski dia punya cap jelek abadi, toh pada akhirnya gw menganggap itu semua pelajaran berharga. Gw udah ikhlas kok,merelakan dia dengan segala kebaikan, keburukan, kekurangan, dan kelebihannya. Pendek kata, semua baik-baik saja.
Tapi kenapa dia hampir setiap hari bayangan dia sekilas menyapa ‘halo’ atau mungkin bertanya; ‘apa aku masih eksis dihatimu?’. Jawabannya bisa jadi ya. Tapi eksistensi dia ga akan menghapus nila-nila yang baru-baru ditemukan atau menuntun gw kembali untuk mendapatkan dia. Eksistensi ini hanya sekedar keberadaan yang tanpa arti.

Eksis untuk dikenang dengan senyum, tawa, greget atau tangis sekalipun. Begitu banyak cerita kurang menyenangkan tentang dia akhir-akhir ini yang bikin gw sedih. Dan cerita-cerita itu tanpa henti dan bersambung, lagi dan lagi. Semakin sedihnya gw ga bisa konfrontasi ke dia. Kalo dulu gw sama J, semua langsung gw muntahin tapi sekarang ga bisa karena gw sekarang udah berubah. Seperti yang J bilang; Mita yang sekarang bukan Mita yang dulu. Mita yang sekarang ga akan meninggalkan miskol 100x. Mita yang sekarang adalah Mita yang ‘oh yah sudahlah, ini pelajaran’. Jangankan miskol, nengok nomornya di phonebook pun gw ga berani.

Jadi, mungkin biar aja kali ya dia tetap absen tiap hari. Toh justru kekecewaan gw tentang dia malah berbalik fungsinya jadi obat kuat. Mungkin dia udah benar2 lupain gw, dia udah muak sama gw n membuang gw jauh-jauh dengan segala alasan n pembenaran. Gw tau itu dan ga kecewa. Tapi yang pasti gw ga akan melakukan hal yang sama. Gw ga akan melakukan hal-hal kayak gitu terhadap orang yang pernah menyentuh hidup gw. Jawabannya dari pertanyaan di atas ya simpel aja kok.

Kenapa dia masih eksis? Karena dia begitu berarti.

Categories: Uncategorized

To do list

December 17, 2006 Leave a comment

Ufh… ternyata banyak yang harus gw kerjain. Untuk kerjaan kantor; gw harus telpon Arie karena software-nya eror, ngolah buku sumbangan karena si donatur udah marah-marah, update data koran, bikin weekly report, revisi daftar buku donasi, follow up soal poster, follow up sistem denda,… trus soal kuliah gw harus ke Bandung ngurus ijazah gw, revisi skripsi, kontak Lefi n Santi karena Selasa ini gw belum gajian jadi blum ada hepeng 😀
Trus tentang proyek; atur meeting sama temen-temen, bikin poin-poin yang mau dibahas, n mikirin solusinya gimana.

Duh..detik ini kayaknya gw pengen STOP! Berhenti dulu semuanya! Gw pengen ambil nafas dulu. Pernah ga sih suatu saat merasa sesak n bingung untuk menyelesaikan banyak hal sementara tangan lo cuma dua, kepala lo cuma satu, kemampuan konsentrasi lo juga terbatas? Pernah ga to do list lo gagal semua? Dari sepuluh yang harus dikerjain, tapi cuma satu setengah yang selesai? Pernah ga dalam satu hari begitu lo mau tidur n bangun tidur lagi, masih inget hal-hal yang belum selesai lo kerjain n sampe kebawa mimpi?

Ini bukan yang pertamakalinya gw ngerasa harus bikin to do list segede billboard atau setebel kamus n berharap semuanya selesai (dengan sempurna). Ini juga bukan pertamakalinya otak gw blank karena ga fokus karena ga bisa menentukan prioritas.

Sebenernya yang bikin banyak kerjaan ini kan gw juga, bukan?
Kerjaan: siapa yang mau pindah ke TPR yang beban kerjanya berasa banget, mending di YAR yang nyaris ga ada kerjaannya?
Kuliah: siapa yang mau kuliah lagi ambil S1 padahal meski dengan ijazah D3 udah bisa dapet kerja?
Proyek: siapa yang punya ide duluan untuk bikin proyek?
Jawabannya; GW. Semuanya berawal dari diri gw sendiri yang berulah. Kenapa gw mau repot-repot itu semua meski klo ga dikerjain juga ga dapet dosa? Di YAR gw bisa santai2 ‘gosip sampe bego waktu jam kantor tapi tetap dibayar. Kuliah lagi? Yang penting punya ijazah Universitas udah lebih dari cukup. Proyek? Ah ini lagi cuma kegiatan tersier yang nambah-nambahin beban doank? Tapi kenapa donk gw mau melakukan itu semua? Menyiksa diri gw dengan memilih ‘hal-hal menyusahkan’ tadi?

Kenapa? Karena gw pengen berkembang dan punya nilai plus. Ga cuma sekedar menjalani rutinitas untuk bertahan hidup. Gw pengen ada nilai tambah, baik secara moril maupun materi (pastinya) yang bikin otak gw lebih terasah. Bikin hidup gw lebih kaya untuk dibagi.

Categories: Uncategorized

Morning rabbit, pagi h0bbit

December 10, 2006 Leave a comment
Morning rabbit, pagi h0bbit.

Circa 2005.

He stepped into my room, seven times a day. Sometimes more.


One of our sweet memories we had.

Memorable.

Unforgetable.

Categories: Uncategorized

Those private things

December 6, 2006 Leave a comment

Stop! Gw ga mau dengar tentang dia lagi. I will close my ears about him. Gw akan dengar kalau dia yang bilang sendiri, bukan dari orang lain. Adalah bukan suatu hal yang menyenangkan tau tentang hal-hal yang amat sangat pribadi tentang mantan lo dari orang lain. gw merasa disepelekan dan ga dihargai dengan pemikiran; ‘kok lo gatau?’ atau ‘memang dia ga cerita sama lo?’. Sedangkan setiap orang pacaran, selalu ingin tau tentang pasangannya kan? Trus gimana klo lo jadi gw yang tau tentang hal-hal pribadi mantan lo n ga dari dia langsung. Suatu hal yang sensitif dan ternyata dia bohong sama lo?? Tapi kenapa gw harus tau dari temen gw yang, udah gitu, pernah coba dirayu sama mantan gw itu. Males deh. Ga banget gitu loh.

Ok lah mungkin dia memang nyaman membicarakan hal-hal pribadinya ke temen gw itu. Memang siiih, ga dengan semua orang kita bisa membicarakan hal-hal yang pribadi itu. Gw juga ga dengan semua orang bisa mengumbar hal-hal pribadi gw, kurang dari tiga orang! Itu pun hanya satu orang yang tau secara detil tentang gw. Tapi yang gw ga bisa terima, kenapa juga mantan gw itu harus cerita2 ke orang yang boleh dibilang lumayan deket sama gw. Apa dia ga sadar klo gw bisa dengan gampang tau atau untuk tau?! Mungkin memang bener yah klo ada yang bilang dia itu memang ga pandai membaca situasi…

Mantan gw itu mungkin ga nyaman untuk membicarakan hal-hal pribadinya ke gw dengan berbagai alasan. Mulai dari alasan waktu sampai harga diri. Harga diri my a**. Toh gw pun menutupi beberapa hal, yang gw anggap white lie, ke dia dan memang gw ga pengen dia tau. Bisa juga karena alasan harga diri, tapi lebih karena itu hal yang amat sangat pribadi. Tapi ga harus gw tau dengan cara seperti ini, bukan??!

Pada akhirnya gw memang ‘harus’ berterima kasih dan bersyukur karena dikasih liat kekhilafan dia. Tapi rasa ga enak dan nyaman itu tetap ada. Gw ga merasa berlebihan menanggapi kegoblokan dia, toh buktinya hentakan gw berhasil kan to stop him to do more stupid things? Iya bukan?!
And here I am, mencoba reaslistis tanpa harus mengingkari perasaan gw.

Categories: Uncategorized